6 Bahaya Ikan Asin Berformalin untuk Tubuh dan Ciri-Cirinya

Anda perlu mengetahui akan bahaya ikan asin berformalin jika dikonsumsi terlalu banyak dalam jangka waktu yang lama. Ikan asin merupakan jenis makanan yang berasal dari ikan melalui proses pengasinan. Proses ini menggunakan garam dan menjemur ikan sampai menjadi kering. Penggemar ikan asin cukup banyak karena sering menjadi lauk bersamaan dengan sambal dan juga nasi.

Ikan asin yang sudah diberi garam memang akan lebih awet jika dibandingkan dengan ikan lainnya. Namun saat ini banyak oknum penjual yang menggunakan formalin untuk mengawetkan ikan asin yang mereka jual, sehingga dapat bertahan lebih lama lagi untuk dijual kembali. Penggunaan formalin sebagai pengawet makanan tidaklah tepat karena formalin sering digunakan untuk mengawetkan mayat.

6 Bahaya Ikan Asin Berformalin untuk Tubuh dan Ciri-Cirinya

Agar Anda tidak terjangkit bahaya yang ditimbulkan oleh ikan asin yang berformalin, berikut ini ada rincian penjelasan tentang bahayanya bagi tubuh.

1. Memicu kanker


Formalin bukanlah zat yang bisa dikonsumsi oleh tubuh. Pengawet yang satu ini lebih cocok digunakan sebagai bahan pengawet dalam perindustrian selain makanan. Senyawa kimia yang terdapat dalam formalin akan memicu kerusakan sel tubuh, dan yang paling parah yaitu menyebabkan sel kanker tumbuh di dalam tubuh Anda.

2. Rusaknya organ hati


Kandungan senyawa yang ada di dalam formalin juga akan merusak organ hati Anda. Hal ini disebabkan karena organ hati Anda bekerja sebagai penyaring racun di dalam tubuh. Jika senyawa asing yang masuk terlalu banyak ke dalam tubuh masuk ke hati, maka lama kelamaan organ tubuh ini juga akan mengalami kerusakan.

3. Peradangan


Salah satu gejala yang paling banyak muncul setelah mengonsumsi ikan asin berformalin yaitu peradangan. Radang ini bisa muncul di beberapa bagian tubuh, terutama pada bagian sistem pencernaan Anda. Pencernaan tubuh Anda akan mengalami efek buruknya yang pertama karena berinteraksi langsung dengan kandungan dormalin yang ada pada ikan asin.

4. Alergi


Anda juga perlu merasa bersyukur jika Anda mengalami gejala alergi setelah mengonsumsi ikan asin berformalin. Hal ini berarti menunjukkan bahwa tubuh Anda bereaksi atas adanya zat asing yang dapat merusak kesehatan tubuh. Jika Anda mulai merasakan gejala alergi, maka segeralah menghentikan konsumsi ikan asin tersebut.

5. Diare


Sistem pencernaan Anda juga akan rentan terhadap gangguan kesehatan, salah satunya yaitu diare. Anda akan mengalami buang air besar terus menerus dan mudah sekali dehidrasi. Solusinya, hentikan konsumsi ikan asin berformalin segera dan banyaklah minum air putih.

6. Mual yang diikuti muntah


Mual merupakan tanda bahwa lambung Anda tidak mau menerima jenis makanan aneh yang Anda konsumsi, contohnya ikan asin berformalin. Hal ini biasanya juga akan diikuti dengan muntah setelah mengonsumsi ikan asin yang berformalin.

Anda bisa mengenali terlebih dahulu bagaimana ciri-ciri ikan asin yang berformalin, sehingga Anda tidak salah mengonsumsi makanan untuk tubuh. Simak penjelasannya berikut ini.

Ciri-Ciri Ikan Asin Berformalin


1. Tidak gampang rusak


Ikan asin yang mengandung formalin teksturnya akan lebih kaku sehingga tidak mudah rusak. Berbeda dengan ikan asin biasa yang mudah dipotong ke dalam beberapa bagian. Anda bisa menyentuh dan memegang ikan asin terlebih dahulu sebelum membelinya.

2. Kucing dan lalat tidak menghampiri ikan tersebut


Kucing dan lalat juga menjadi penanda apakah ikan asin mengandung formalin atau tidak. Penciuman kucing dan lalat biasanya lebih sensitive terhadap jenis makanan yang tidak biasa, termasuk ikan asin yang sudah dicampur formalin.

3. Tidak gampang busuk


Ikan asin yang sudah dicampur dengan formalin tidak akan gampang membusuk. Ketahanannya bahkan bisa sampai berminggu-minggu. Jika Anda menyentuh ikan asin dan masih terasa lunak, sudah bisa dipastikan ikan tersebut tidak mengandung formalin.

Baca Juga: 12 Jenis Vitamin dan Akibat Kelebihan Konsumsinya untuk Tubuh

Jaman sekarang memilih makanan yang sehat memang sulit karena banyaknya oknum yang menggunakan bahan-bahan non pangan yang dicampur ke dalam berbagai jenis makanan. Tidak ada salahnya jika Anda lebih berhati-hati dan lebih banyak memilih jenis makanan yang organic, tanpa adanya zat pestisida maupun bahan pengawet makanan yang berbahaya lainnya.

Loading...
Loading...

Ketentuan berkomentar :

* Dilarang menautkan link aktif maupun link mati

* Dilarang berkomentar yang Di Luar Topik (OOT)
EmoticonEmoticon